Kamis, 8th Desember 2022

flagylmedication

Update Informaasi Berita Olahraga

Standard

Jelang Duel Lawan Barcelona di UCL, Kelemahan Inter Milan Diumbaar Deulofeu

Penyerang Udinese Gerard Deulofeu membeberkan kelemahan Inter Milan jelang pertemuan mereka dengan Barcelona di Liga Champions.

Deulofeu tahu betul kekuatan Inter saat ini. Pasalnya ia belum lama ini berduel lawan tim asuhan Simone Inzaghi tersebut.

Saat itu Deulofeu tampil apik bagi Udinese. Ia pun membantu timnya menang dengan 3-1.

Deulofeu juga terpilih sebagai pemain terbaik di laga tersebut. Pemain asal Spanyol ini menyumbangkan dua asist dan hampir mencetak gol.

Kekuatan Inter Milan

Jelang duel Liga Champions melawan Barcelona, Gerard Deulofeu diwawancara oleh Mundo Deportivo. Ia dimintai saran untuk mengalahkan inter Milan.

Deulofeu mengaku hal tersebut jelas tidak mudah. Sebab Inter punya sejumlah pemain top macam kiper Samir Handanovic dan bek Denzel Dumfries.

“Samir Handanovic adalah penjaga gawang yang sangat bagus dengan banyak pengalaman, saya ingat musim lalu ia menahan salah satu tendangan bebas saya dengan penyelamatan yang luar biasa,” kata Deulofeu.

“Denzel Dumfries memiliki fisik yang fantastis, baik saat menyerang maupun bertahan,” pujinya.

Kelemahan Inter Milan

Gerard Deulofeo akhirnya membeberkan kelemahan yang dimiliki oleh Inter Milan. Ia mengatakan kelemahan itu bernama Federico DiMarco.

Ia menyebut DiMarco memikiki sikap yantg terlalu impulsif, khususnya saat bergerak maju. Dengan demikian ada ruang di lini belakang yang bisa dieksplotasi.

“Namun, Federico Dimarco agak terlalu impulsif, ia bolak-balik di sepanjang sayap dan meninggalkan ruang. Saya ingat menganggapnya sebagai titik lemah di Inter, karena ia berusaha keras untuk maju,” terang Deulofeu.

Tentang Trio Bek Inter

Gerard Deulofeu kemudian membeberkan bahwa Inter Milan punya lini belakang yang tangguh. Di sana ada tiga pemain yang semuanya hebat.

Mereka adalah Milan Skriniar, Stefan De Vrij, dan Alessandro Bastoni. Namun menurut Deulofeu, De Vrij bisa jadi titik lemah yang bisa diincar Barcelona.

“Milan Skriniar adalah salah satu dari tiga bek teratas di Serie A, bek yang luar biasa. Stefan de Vrij berpengalaman, tapi sedikit lambat,” tuturnya.

“Alessandro Bastoni masih muda, tapi ia beruntung bisa bermain bersama Skriniar selama proses pendewasaan ini,” seru Deulofeu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *