Kamis, 8th Desember 2022

flagylmedication

Update Informaasi Berita Olahraga

Standard

Mengenang Michel Preud’homme, Kiper Terbaik di Piala Dunia 1994

Timnas Belgia sangat beruntung memiliki kiper tangguh bernama Michel Preud’homme. Berkat kontribusinya, Belgia sanggup menjadi lawan tangguh tim unggulan juara Piala Dunia 1994.

Berkat ketangguhannya, pertahanan Belgia sulit untuk dibobol. Belgia juga menjadi salah satu tim dengan jumlah kebobolan paling sedikit di fase grup Piala Dunia 1994.

Tangguhnya Preud’homme di bawah mistar gawang Belgia membuatnya layak mendapatkan penghargaan kiper terbaik Piala Dunia 1994. Atas kontribusi besarnya, Belgia mampu lolos ke fase knock-out Piala Dunia 1994 sebagai perwakilan Grup F.

Namun sayangnya, penampilan gemilang Preud’homme tak membuat Belgia mampu melangkah jauh di Piala Dunia 1994. Mereka harus takluk dari Jerman di babak 16 besar.

Pemegang Penghargaan Kiper Terbaik Pertama

Meskipun gagal di babak 16 besar Piala Dunia 1994, Preud’homme patut berbagga hati dengan penampilannya. Preud’homme yang tampil apik bersama Belgia sukses menyabet gelar kiper terbaik Piala Dunia 1994.

Istimewanya lagi, Preud’homme tercatat sebagai kiper pertama yang mendapatkan penghargaan ini. Pasalnya, FIFA baru saja mengadakan penghargaan kiper terbaik ini pada Piala Dunia 1994 dengan nama Yashin Award.

Penampilan gemilang Preud’homme bahkan menenggelamkan beberapa nama kiper besar di Piala Dunia 1994. FIFA menyebutkan bahwa Preud’homme unggul suara atas Claudio Taffarel dan Gianluca Pagliuca yang lolos hingga partai puncak Piala Dunia 1994.

Clean Sheet di Dua Laga Fase Grup

Terpilihnya Preud’homme menjadi kiper terbaik tidak lepas dari ketangguhannya selama di Piala Dunia 1994. Ketangguhan Preud’homme terlihat di laga awal Fase Grup F.

Kala itu, Preud’homme berhasil menjadi pemain kunci bagi kemenangan Belgia di dua laga awal Fase Grup F. Di bawah pengawalan Preud’homme, Belgia berhasil mencatatkan clean sheet.

Preud’homme mampu menjaga gawang Belgia tetap bersih dari kebobolan saat melawan Maroko. Puncak permainan Preud’homme terjadi ketika membuat skuat emas Belanda menyerah untuk membobol gawangnya. Alhasil Belgia keluar sebagai pemenang dengan skor 1-0 berkat gol tunggal Philippe Albert.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *