Senin, 5th Desember 2022

flagylmedication

Update Informaasi Berita Olahraga

Standard

Tragedi Kanjuruhan, Kesedihan Skuad Timnas Indonesia U-17 dari Kacamata Bima Sakti

Timnas Indonesia U-17 ikut merasakan kesedihan mendalam terkait tragedi Kanjuruhan pekan lalu. Di tengah Kualifikasi Piala Asia U-17 2023, Bima Sakti menjelaskan bahwa anak asuhnya ikut terdampak.

Sedikitnya 125 orang tewas dan 300-an lainnya luka-luka akibat kerusuhan suporter Arema FC, Aremania dan tindakan represif aparat.

Insiden itu berlangsung seusai Arema FC kalah 2-3 dari Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang pada 1 Oktober 2022.

Ketika tragedi Kanjuruhan itu meletup, skuad Timnas Indonesia U-17 tengah menonton laga Uni Emirat Arab (UEA) melawan Guam dalam hari pertama Grup B Kualifikasi Piala Asia U-17.

Keterangan Bima Sakti

Bima Sakti mengisahkan bahwa Muhammad Iqbal Gwijangge dkk. sedih massal saat mengetahui tragedi Kanjuruhan yang merenggut seratusan nyawa.

“Waktu itu pada Sabtu malam WIB, kami menonton pertandingan UEA melawan Guam,” ujar Bima Sakti membuka pernyataan.

“Kami sedih. Sedih karena korban begitu banyak. Kami berharap kejadian seperti ini menjadi yang terakhir,” jelasnya.

Kedekatan Bima Sakti dengan Malang

Bima Sakti punya kedekatan dengan Kota Apel. Pria berusia 46 tahun itu pernah enam tahun membema Persema Malang.

“Malang ini kota yang indah. Kota yang nyaman menjadi tempat tinggal. Saya enam tahun di Persema dan secara emosional, hubungan dengan Malang sangat besar,” tuturnya.

“Saya sampai punya di rumah di Malang, karena saya lihat Malang kota yang nyaman dengan atmosfer sepak bola yang luar biasa, ada Aremania, ada Persema,” paparnya.

“Walau memang suporter Persema, Ngalamania jauh dibanding Arema, d

Kedekatan Bima Sakti dengan Malang

Bima Sakti punya kedekatan dengan Kota Apel. Pria berusia 46 tahun itu pernah enam tahun membema Persema Malang.

“Malang ini kota yang indah. Kota yang nyaman menjadi tempat tinggal. Saya enam tahun di Persema dan secara emosional, hubungan dengan Malang sangat besar,” tuturnya.

“Saya sampai punya di rumah di Malang, karena saya lihat Malang kota yang nyaman dengan atmosfer sepak bola yang luar biasa, ada Aremania, ada Persema,” paparnya.

“Walau memang suporter Persema, Ngalamania jauh dibanding Arema, dan mereka memang sangat militan dan loyalitasnya luar biasa buat Arema,” kata Bima Sakti.

Pemain Timnas Indonesia U-17 Berduka Cita

Sementara itu, penyerang Timnas Indonesia U-17, Arkhan Kaka Putra juga turut berduka cita atas tragedi Kanjuruhan.

“Saya dan teman-teman turut berduka cita dan sedih atas terjadinya korban begitu banyak,” tutur Arkhan Kaka.

“Kami pemain, pelatih, hingga ofisial, berdoa supaya korban diberikan tempat terbaik di sisi-Nya, dan keluarga korban diberikan kesabaran dan diberikan ketabahan,” terangnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *