Jumat, 9th Desember 2022

flagylmedication

Update Informaasi Berita Olahraga

Standard

Shakhtar Donetsk Minta FIFA Gantikan Iran dengan Ukraina di Piala Dunia Qatar

Juara Ukraina Shakhtar Donetsk telah meminta FIFA untuk melarang Iran dari Piala Dunia mendatang di Qatar menyusul tuduhan bahwa negara itu telah memasok drone “Kamikaze” ke Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pekan lalu bahwa pesawat tak berawak Iran telah digunakan dalam serangan rudal Rusia baru-baru ini, sementara menteri luar negeri Inggris James Cleverly akan mengumumkan sanksi lebih lanjut terhadap Iran sebagai tanggapan atas serangan itu .

CEO Shakhtar Donetsk Sergei Palkin mengatakan bahwa tim nasional Iran harus dilarang oleh FIFA menjelang dimulainya Piala Dunia bulan depan dan digantikan oleh Ukraina, yang dikalahkan oleh Wales dalam play-off pada bulan Juni. Iran bermain melawan Inggris dalam pertandingan pembukaan mereka pada 21 November.

FIFA melarang Rusia dan Belarusia dari kompetisi internasional pada Februari menyusul invasi Ukraina dan Palkin percaya Iran harus menghadapi hukuman yang sama menyusul “partisipasi langsung negara itu dalam serangan teroris terhadap warga Urkraina”.

“Ini akan menjadi keputusan yang adil yang harus menarik perhatian seluruh dunia pada rezim yang membunuh orang-orang terbaiknya dan membantu membunuh warga Ukraina,” lanjut Palkin dalam sebuah pernyataan, Senin.

“Tempat yang kosong harus diambil oleh tim nasional Ukraina, yang membuktikan bahwa itu layak untuk berpartisipasi dalam mundial. Dengan kondisi yang tidak seimbang dengan tim nasional lainnya selama babak play-off, mereka bermain dengan hati.

“Keputusan ini secara historis dan sportif dibenarkan. Saya mendorong semua orang untuk bergabung dengan tekanan pada birokrasi sepakbola. Cukup mengulangi kesalahan Piala Dunia 2018 di Rusia, bersembunyi di balik tesis kosong tentang apolitis olahraga.

“Memfasilitasi partisipasi teroris di Piala Dunia adalah politik. Sudah waktunya untuk mengakhiri kebijakan seperti itu.”

Iran juga menghadapi tekanan menyusul protes yang meluas di negara itu. Inggris memberlakukan sanksi terhadap Iran awal bulan ini setelah tokoh politik terkemuka dan pejabat keamanan dikatakan “melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius” setelah kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *