Selasa, 29th November 2022

flagylmedication

Update Informaasi Berita Olahraga

Standard

Kai Havertz memastikan tempat Chelsea di fase grup Liga Champions dengan kemenangan mendebarkan di Salzburg

Dengan pukulan ajaib dari sepatu kiri Kai Havertz , tugas utama telah diselesaikan untuk Graham Potter di Chelsea . Sebuah tempat di babak sistem gugur Liga Champions telah diamankan dengan satu pertandingan tersisa menyusul kemenangan 2-1 yang mendebarkan di RB Salzburg yang juga membuat Chelsea menghasilkan performa menyerang terbaik mereka di masa pemerintahan Potter. Kualitas gol dari Havertz dan, di babak pertama, Mateo Kovacic menonjol di antara sejumlah gerakan tim yang apik, sementara Chelsea harus bertahan dari beberapa ketakutan di ujung lain menambah malam yang mengesankan secara keseluruhan saat mereka memastikan kemenangan mereka. kemajuan.

Sudah cukup enam minggu bagi Potter, salah satu yang menjadi lebih baik setelah full-time karena hasil yang diraih Chelsea dan posisi teratas di Grup E dikonfirmasi menjelang putaran final pertandingan. Baru bulan lalu, Potter memimpin Chelsea untuk pertama kalinya melawan Salzburg, hanya untuk bermain imbang 1-1 melawan juara Austria untuk membuat mereka berada di posisi terbawah grup dan menghadapi kampanye Eropa yang canggung. Dalam dua hasil imbang Chelsea sebelumnya melawan Brentford dan Manchester United, pertanyaan mulai diajukan tentang serangan yang tampak kekurangan ide, hanya untuk tanggapan empatik yang akan disampaikan di sini.

Itu diperlukan untuk mengakhiri 40 pertandingan tak terkalahkan Salzburg di stadion kandang mereka dan susunan pemain paling menyerang dari waktu Potter yang bertanggung jawab tidak hanya menghasilkan banyak peluang tetapi juga gerakan cepat dan koheren dan umpan di antara penyerang berbakat yang dimiliki manajer. Jika bukan karena Philipp Kohn yang luar biasa di gawang Salzburg maka Chelsea bisa saja tidak terlihat di babak pertama, tetapi di antara Conor Gallagher dan Kovacic yang luar biasa menyatukannya untuk menambah dorongan lebih lanjut, sementara Thiago Silva sangat besar untuk melihat pengepungan Salzburg yang terlambat.

Salzburg telah menunjukkan cukup banyak dalam undian di Stamford Bridge bulan lalu bagi Chelsea untuk mengetahui misi mereka akan jauh dari sederhana. Potter pasti cukup senang dengan penampilan timnya pada kesempatan itu bagi manajer Chelsea untuk kembali ke sistem 3-1-4-2 yang sama yang dia gunakan sebelumnya melawan Austria, meskipun dengan Mason Mount beristirahat untuk pertama kalinya setelah memulai semua delapan. pertandingan di bawah mantan bos Brighton sejauh ini.

Laju clean sheet Chelsea berakhir dramatis menyusul gol penyama kedudukan Casemiro dalam hasil imbang 1-1 melawan United pada Sabtu, tetapi serangan Chelsea yang menjadi sorotan menyusul penampilan terakhirnya. Terlepas dari inspirasi individu dari Mount, Chelsea telah berjuang untuk menemukan keseimbangan yang tepat di ujung lain lapangan untuk menambah ketahanan pertahanan mereka. Sebagai tanggapan, Potter memilih susunan pemain yang paling menyerang dengan Raheem Sterling dan Christian Pulisic di bek sayap, dan hasilnya menarik.

Namun jika pemikiran di balik rencana Potter berkaitan dengan struktur atau rotasi, terobosan Chelsea datang melalui momen ajaib dari Kovacic. Tampaknya ada sedikit bahaya ketika Havertz mengarahkan bola ke arah pemain Kroasia di tepi kotak, tetapi Kovacic mengirim tembakan yang tidak seimbang dengan bagian luar kaki kirinya menjauh dari kiper Kohn dan masuk ke sudut atas. Itu hanya gol kelimanya di Chelsea dan sama terinspirasinya dengan gol keempatnya, yang merupakan tendangan voli spektakuler melawan Liverpool pada bulan Januari.

Kohn tidak memiliki peluang tetapi kiper segera menjadi alasan Chelsea tidak mengamankan kemenangan di babak pertama, serta beberapa penyelesaian boros yang membuat frustrasi dari tim tamu. Kohn membuat hat-trick penyelamatan untuk menggagalkan upaya Pierre-Emerick Aubameyang, dengan peluang kedua menjadi peluang besar menyusul permainan apik antara Havertz dan Sterling. Aubameyang membutuhkan waktu terlalu lama untuk melepaskan tembakannya, sementara Havertz juga bersalah setelah gagal mengalahkan Kohn dengan sundulan bebas dari jarak enam yard.

Permainan Chelsea secara keseluruhan secepat dan lancar seperti pada titik mana pun dalam delapan pertandingan sebelumnya di bawah Potter, tetapi satu-satunya hal yang mungkin menghentikan penggemar Chelsea untuk menikmatinya sepenuhnya adalah skor tipis. Salzburg sering kewalahan oleh kualitas Chelsea di babak pertama, tetapi mereka juga memiliki momen mereka dalam serangan balik di mana tim Potter sangat terlihat tidak seimbang dan seperti tim yang menurunkan empat penyerang menjadi tiga pemain bertahan. Sudah cukup banyak peringatan yang diberikan saat Junior Adamu menyamakan kedudukan tak lama setelah babak kedua dimulai, tetapi Chelsea dihukum ketika penyerang itu mengarahkan umpan silang Maximilian Wober yang indah melewati Kepa.

Itu terjadi tak lama setelah The Blues selamat dari tinjauan VAR untuk penalti Salzburg tetapi Chelsea tidak goyah. Sebaliknya, ketika Havertz menghasilkan momen kualitas luar biasa kedua untuk melepaskan tembakan brilian dari bawah mistar gawang, Chelsea telah menciptakan lebih dari cukup peluang untuk memimpin. Penyelesaian akhir Havertz yang luar biasa harus dilakukan dengan urutan tertinggi untuk mengalahkan Kohn, yang tidak lama sebelumnya menggagalkan upaya Aubameyang dan Pulisic – sementara Aduma telah membersihkan sundulan Jorginho dari garis.

Dengan pertemuan yang mendebarkan masih dalam keseimbangan, pemain pengganti yang berbakat Benjamin Sesko memaksa Kepa untuk berhenti sebelum insting Silva menyelamatkan Chelsea ketika sang bek melakukan sundulan dari Strahinja Pavlovic di luar garis. Setelah kualitas dalam menyerang, Chelsea membutuhkan grit di pertahanan untuk menyelesaikan pekerjaan. Menghadapi serangan langsung dan fisik dari Salzburg, Silva memastikan penampilan yang dimulai dengan bakat diakhiri dengan pembicaraan tentang pertahanan yang disiplin dan profesional. Ini adalah penampilan tim, dan mungkin yang paling menggembirakan sejauh ini dari tim Potter, untuk menyelesaikan perubahan haluan yang luar biasa dalam kampanye Liga Champions ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *